transFer ilmu

Pagi itu di bengkelnya Mang Usep, di sanalah saya nyervis motor, ato nyerpis motor kalo kata si Mang Usep.

Sodara-sodara, gak ada yang aneh dengan nyerpis motor karena nyerpis motor adalah hal rutin yang harus dilakukan kalo anda ingin motor anda tidak bikin mumet anda dengan ketidakberesannya jika anda tidak memberinya kasih sayang. Serpis motor adalah wujud kasih sayang pada motor anda, halah…

Lha, tadi itu datanglah si Ucil. Si ucil yang kurang lebih setengah taon lalu saya lihat magang di situ. Magang dengan pakean praktek SMK-nya, dengan kegrogiannya dan kecanggungannya ketika itu. Ya, waktu itu tampaknya dia masih baru praktek di bengkel itu…

Hari ini dia datang, sendirian dan tanpa seragam, dengan penuh rasa percaya diri seperti masuk ke rumahnya sendiri saja…

“Serpis mang..” itu si Ucil yang bilang

“Serpis saja sendiri..!!!” itu Mang Usep pemilik bengkel dan seorang montirnya yang lagi nggarap motor saya, berkata hampir bersamaan.

Lalu si Mang Usep nanyain Ucil sudah makan belum. Lalu si Ucil jawab belum. Lalu Mang Usep pun menyuruh si Ucil beli nasi Padang untuk tiga orang, tentunya buat Mang Usep, si montir dan si Ucil, dan tidak buat saya. Tapi saya tidak marah tidak dibeliin nasi Padang, karena setelah ini saya pun mau beli nasi Padang sendiri, pake duit saya sendiri. Lagian kalo semua orang yang servis motor harus dibeliin nasi Padang, ya tekorlah itu bengkel. Setuju kan sodara-sodara…?

Ah, si Ucil, selain dapat ilmu kau dapat sodara juga ternyata. Itu luar biasa Cil, kalo kau sadari itu…

Kalo orang Jawa jaman dulu, belajar magang seperti si Ucil disebut dengan istilah ngenger. Weh, sebenernya ngenger tuh lebih dari sekedar magang lho.., karena orang yang lagi belajar bener-bener ikut dalam kehidupan keseharian orang tempat dia ngenger tersebut. Contohnya para dalang. Tahu kan dalang? Itu, yang suka mainin wayang, tahu kan?

Jadi, para dalang jaman dulu itu katanya, semasa mudanya dia sukanya mencari guru dalang-dalang senior untuk dijadikan tempat ngenger, menimba ilmu dengan cara hidup bersama si beliaunya (dalang senior), jadi anggota keluarganya bahkan bisa jadi semacam pembantunya, dan rela disuruh-suruh hal yang kadang gak ada hubungannya dengan ilmu pedalangan, sehingga transfer ilmu bisa terjadi setiap saat, tidak harus dengan cara yang formal. Misalnya saat si anak muda ngenger itu dimintai tolong untuk memijit gurunya yang kecapean, sambil dipijit sambil dikasihlah itu wejangan tentang pedalangan bagi si calon dalang muda tadi. Juga waktu mempersiapkan segala sesuatu jelang pertunjukan wayang, dilibatkanlah itu si calon dalang muda itu. Dan lain sebagainya, pokoke intinya adalah, transfer ilmu bisa terjadi setiap saat. Asal ada kemauan, asal ada niat untuk belajar. Tentunya juga lebih efektif lagi kalo yang dimintai ajar itu tidak pelit ilmu plus tidak feodal abis, tapi senang berbagi. Berbagi sebagai seorang guru, yang juga orang tua , yang juga sodara, yang juga teman.

Oh indahnya…

Pos ini dipublikasikan di budaya, Indonesia, psikologi, sejarah. Tandai permalink.

71 Balasan ke transFer ilmu

  1. suryaden berkata:

    iya mas, meskipun ilmu pengetauan itu digelar tanpa batas da siapapun boleh mengaksesnya tapi yang jadi expert dan berhasil juga cuman beberapa orang pilihan ya…

  2. cebong ipiet berkata:

    hoOH mas iku ilmu pengetahuan brati carane ndandani motor, siapa saja boleh mengambil. tapi nek mengambil motor e iku dudu njukuk ilmu…iku NYOLONG

  3. suwung berkata:

    berarti diriku harus ngeneger kmas grubik agar bisa jadi bloger

  4. sibaho berkata:

    yang sulit transfer teknologi dari tenaga ahli asing di indonesia. pelit abisssssssss…. udah mau dikacungin, giliran yang inti diumpetin… nasib😀

  5. senoaji berkata:

    ilmu akan bermanfaat, atau apapun akan memiliki manfaat jika ilmu atau sesuatu yg positif itu diturunkan kpd orang yg sesuai dgn kebutuhannya

  6. achoey berkata:

    berbagi itu emang indah
    sepakat🙂

  7. jun berkata:

    Kok nggak titip Ucil beli nasi padang sekalian? Hehehehe. telat makan, awas maag kumat!

  8. marsudiyanto berkata:

    Saya mau ngenger di sini

  9. tukang nggunem berkata:

    Betuuulll..setujuu..transfer ilmu itu bisa dimana saja, seperti transfer duitlah… asal ada yang ditranfer, ada pihak yang memberi, dan menerima, dan juga ada keihklasan diantara kedua belash pihak…hayahhh…

  10. nenyok berkata:

    Salam
    Hmm..plus transfer pemahaman kali ya biar tambah afdol😀

  11. Sawali Tuhusetya berkata:

    ya, ya, saya jadi inget waktu kecil dulu, mas grubik. banyak anak sesuia saya waktu sd harus ngenger sebagai penggemabala sapi atau kerbau. tapi agaknya istilah ngenger itu sekrang dah jarang digunakan lagi. apalagi ketika banyak pendidikan sudah jarang yang mau repot2 memelihara ternak.

  12. dian diam berkata:

    Sakdurunge, halo kang…. njedhul meneh ki aku…. piye kabare? halah…

    bener kang, dadi kelingan salah siji guru SMA biyen: ojo ndelok kemampuan, ning ndelok kemauan… eh??

  13. omiyan berkata:

    bener asal jangan gengsi dan maluan dijamin kita akan bisa membuka cakrawala ilmu yang ada, saya sendiri sekarang memulai usaha setelah sekian lama takut akan memulainya tapi berkat dorongan istri akhirnya menciba walaupun suatus aat gagal setidaknya saya pernah mencoba

  14. tumetesingkabar berkata:

    Ngenger itu tak sekadar ngenger, nanging harus juga dilandasi ati iklas lan teman agar tinemu. begitulah kata simbokku yang ada di desa sana ….

  15. grubik berkata:

    @Suryaden: orang pilihan yang punya kemauan lebih ya mas…

    @cebong: haha, nyolong juga ada ilmune lho bong

    @suwung: halah, sesama gaptek dilarang saling ngenger, ndak ra maju-maju

    @sibaho: iya itu yang namanya apes. tapi, apes kah?

    @senoaji: sepakat…

    @achoey: begitulah sahabat…

    @marsudiyanto: lhah, nopo mboten kuwalik kuwi pak?

    @tukang nggunem: o yes….

    @nemyok: kemauan untuk saling memahami adalah awal dari perdamaian, dan keindahan… hehe

    @sawali tuhusetya: bahkan orang-orang penting jaman dulu banyak yang memperoleh ilmunya dari hasil ngenger, sebagai contoh dulu Jaka Tingkir ngenger pada Sultan Trenggono, tinggal dengannya untuk secara langsung dan tidak langsung menyerap ilmunya…

    @diandiam: halo juga… walah pa sopo ya? wis long time ago je… sing masih terngiang di telingaku itu omongane pak topo: “kowe kuwi nwk mbolos yo mbok nganggo pekewuh sithik, iruh gurune mbok yo ndelik po piye..” hahaha…

    @omiyan: iya om, keep movin forward…

    @tumetesingkabar: lha ya itu yang penting kang, ikhlas dan bener-bener butuh…

  16. grubik berkata:

    @sunarnosahlan: monggo mas..

  17. Abdee berkata:

    ngenger atau nyantrik mas…

  18. aribicara berkata:

    Aku baru tahu dan denger istilah Ngenger😀

    Berarti kl aku Ingin belajar Blog sm drimu juga harus Ngenger dulu😀 ckckckck

    Salam🙂

  19. kacrut berkata:

    ada apa ini.. ada apa ini? yang satu ngomong nyolong.. yg satu ngomong nyelonong.. yang ini skr ngomong apaan yah?? ngikut ja dah..

    yang penting byarannya di transfer.. huehuehuehue :p

  20. mamas86 berkata:

    Saya juga mo transfer ilmu saya lewat blog… Ada yang mau nerima transfer ilmu saya…

  21. Berbagi ilmu tidak akan mengurangi ilmu kita sedikitpun kok mas malah nambah!

    jadi Ayo kita saling transfer ilmu di Blog……….Nitip Nasi Padang dulu ama Ucil Acchhhh…….

  22. nanzzzcy berkata:

    kalo transfer kecantikan ato trasfer duit ada gak?? mau donk hahaha..

  23. alijaini berkata:

    Indahnya kl kita saling ngengeri dan ngenger.Saling mengajar dan saling belajar.Salam kenal mas.

  24. ipanks berkata:

    hehehe transfer ilmu pengetahuan emang bisa dari mana ajah yap om😀.salut untuk postingannya

  25. easy berkata:

    ada cara cepat transfer ilmu ga ?
    misalnya ngebakar 1 buku, lalu abunya masukin dalam 1 gelas air dan diminum😀

    hihihi…

  26. Daniel berkata:

    Transfer ilmu? wah brp giga tuh. Lemot gak waktu downloadnya.

  27. grubik berkata:

    @abdee: tul sekali pakde..
    @aribicara: itu tradisi lama di tanah jawa bos, haha..
    @kacrut: monggo crut..
    *halah, jenengmu kwi lho*
    @mamas86: ya, itulah salah satu fungsi blog, lha kalo gak dibagiin, buat apa punya ilmu to? Sukses!
    @m surya ikhsanudin: setuju, makin sering kita bagi makin terasah otak kita plus tambah feedback yg membangun, nasinya pedes gak om?
    @nanzzzcy: lha bukannya wis ayu to nanz?
    @alijaini: iya, what a wonderful world that be..
    @ipanks: iyo dab, tinggal bagaimana kita pinter2 memahami dan menggunakannya
    @easy: hahaha.., awas diare..
    @daniel: hehe.., biar kata potensi awal lemot abis kalo ada kemauan dan kesabaran, bisa didonlot itu bergiga-giga pengetahuan

  28. mpokb berkata:

    belajar itu susah, lebih susah lagi mengajar. kudu sabar untuk bisa transfer ilmu yang sebenar2nya..
    btw, saya kok malah tertarik dengan gambar kebo di header. suka kebo yak?

  29. deden berkata:

    Ilmu yang tidak diajarkan ibarat pohon yang tak berbuah … tidak memberi manfaat bagi diri dan orang lain. *ini kata guru saya dulu, yg beliau transfer dan menjadi ingatan saya*

  30. ciwir berkata:

    singa bot kuwi yen ngenger melu morotuwo mas,,…,, hehehe

  31. HumorBendol berkata:

    Dalang muda? Kalo gak salah…namanya Cantrik ya?

  32. khairuddin syach berkata:

    sebenarnya saat kita, kita…eloe ajah kalee…😀
    sebenarnya saat kita memasuki dunia kerja, hal itu sama juga dengan belajar, tp bedanya kita belajar sambil dapat upah, setuju khan cuy??

  33. Pandu berkata:

    setuju! belajar bisa di mana saja. di kelas, di lapangan, di kamar mandi…lho..lho…

  34. winy berkata:

    kemarin baru ketemu orang yg ngotot bilang, “kata siapa orang sunda ga bisa bilang Pitnah?!”. sekarang terbukti, juga bisa bilang “nyerpis”😀 piss ah… nambahin, pembelajaran, mengajar, beda dengan transfer ilmu saudara2ku….

  35. Raffaell berkata:

    Bener itu, wong dlu bapaku aja mampir dirumah orang minta minum dikasih kok

  36. Rita berkata:

    hahaha, tpi ngarep dibeliin khan..:D
    Sama ma saya , Orang yg mentransfer ilmunya pada saya sayang udah pergi krna memasuki masa purna bakti ( ada di postingan saya). Beruntung sekali bila menemukan orang yg siap berbagi aaapsaja, gak pelit ilmu.

  37. insanmuhamadi berkata:

    ini kunjungan balik, makasih dah berkunjung ke blg sayah..

    saya sepakat kang!!
    mengapa dengan ngenger transfer ilmunya bisa lebih cepat?
    sebab orang yg ngenger itu tak cuma learning tapi being..
    kaya si caldal (calon dalang maksudnyah) tadi,
    dia tak cuma mencari ilmu dalang, tapi langsung menjalani hidup sebagai dalang.
    hmm, kalo gini mah
    buat apa sekolah yah???
    sekolah ituh cuma buang duit, buang tenaga, ngabisin waktu duduk berjam2.

    hehe, betul tidak yah?

  38. Menik berkata:

    belajar sambil menjalin persaudaraan yg erat rasanya lebih berarti dari apapun🙂

  39. drizzletrouble berkata:

    *merenung m0de ON*

    kalo ga salah, kata guru saya, cara belajar yg paling baik adalah dgn mengajarkan pada orang lain.. terus berbagi,, terus mengasah.. makin mantebp euy.. indahnya berbagi!

    nisa kunjungan balik niyh, salam kenal mas grubik😀 , senang bisa ngenger di sini… asyik tenaan..

    hayyah, asline aqu wiz pamit y0w.. tapi k0k y0w jek betah ndek blogsphere, wiikikik..:mrgreen:

  40. grubik berkata:

    @mpokb: saya suka wanita pok, masa suka kebo sih, hihi…

    @deden: gurumu betul den, dan sampai kapan pun dia akan tetap gurumu setinggi apapun ilmumu, dia tetap gurumu, oh…

    @ciwir: hahaha…. yo ojo dijunjung nek abot…

    @HumorBendol: tul, ndol…

    @khairudin syah: ya, never ending sinau kang…

    @Pandu:sukanya belajar di kamar mandi?

    @winy: saya suka minum panta, tapi kalo kebanyakan suka jadi fusing…, weh, beda ya?

    @Raffael: baik hati kan?

    @Rita: hehe iya. dan lagi-lagi iya mbak, emang beruntung kalo pernah dipertemukan dengan seorang guru yang benar-benar…

    @insanmuhamadi: iya, selain itu motivasi dalam dirinya memang kuat untuk belajar, belajar dalam artian agar tahu, agar bisa, agar berkembang kemampuannya, kalo orang Jawa bilang ada krenteging ati…
    tentang sekolah, kayaknya iya deh, tapi bisa juga tidak, tergantung niat,, tergantung krenteging ati, halah…

  41. grubik berkata:

    @menik: setuju mbak, tur banget…

    @nisa: asik tenan dikunjungi nisa, hehe… ayo sinau, ning ya dolan-dolan ke sini ya boleh banget, biar fresh, biar tambah mengenal banyak macam kepala orang anak muda…
    hehe…

  42. wini berkata:

    transfer ilmu.. bisa dimana saja, kapan saja, dan dari siapa saja..
    bisa disengaja. ataupun tidak disengaja.. hanya perlu hati yg terbuka untuk mau menerima dan memberi pelajaran..

  43. joe berkata:

    masa pakai acara pijat segala, pakai pijat plus gak?

  44. shintarini berkata:

    ya, kalo magang sih sekalian nambah ilmu dan duit. hehehe

  45. Harsa berkata:

    ilmu memang untuk dibagi2, karena kalo ilmu ga dibagi2 ga akan ada yang namanya hasil karya….masing2 orang akan takut untuk berkarya karna takut ilmunya diambil (kebagi)…..

  46. Wach mampir lagi nich kemari……

    mas Gubrik,,,,,Tukeran link yukkkkk

    berkunjung ke tempat ku ya……

  47. dian diam berkata:

    Pak Didit kang…
    aku yo wis pernah… mbolos pelajaran pak topo nenggone mak nyak, ning yo malah ketemu pak topo neng kono. guru lan murid podho2 mbolos critane… weleh weleh…

    *kok malah reunian neng kene??*

  48. Wong Ndeso berkata:

    Giliran mampir nih mas. sekalian nambah ngilmu.

  49. BRInet berkata:

    kalo ada waktu saya di tranferin ilmunya ya pak?

  50. ajeng berkata:

    Menuntut ilmu memang tidak ada habisnya. Terus belajar, kapanpun, dimanapun, pada siapapun… Nice post

  51. valery47 berkata:

    salam kenal mas

  52. duniafannie berkata:

    tapi nek ngenger e, ndadak mijeti kang grubik dhisik, moh aku lah.
    hehehe😉

  53. Nyante Aza Lae berkata:

    klo bisa sekalian dapet transfer ilmu, sekalian dapet transfer duwit…
    *sambil mijet2, tanyain brapa no pin atmnya bos, klo dah di kasiy tau, pas ada kesempatan……buruan transfer*
    kuabbbbbboooeeeeeeeeeeerrrrrr…………….

  54. adinxtm berkata:

    tanpa ilmu manusia masih terjebak dalam kebodohan

  55. elly.s berkata:

    iya indah banget..
    pelajaran hidup bisa didapat dimana aja yah…

  56. wathon berkata:

    mbok ak diajari bik!!he…he..

  57. cebong ipiet berkata:

    kok iki terus tho yo

  58. Tuyi berkata:

    Ne’ arep tranfer ilmu kebatinan kudu ngenger ora Big…, sorry dah lama baru main. Piye kabare Jang…?😛

  59. yenin berkata:

    wah beruntung si ucil,dpt ilmu dpt sodara
    salam nuat ucil yaa😉

  60. Rian Xavier berkata:

    selalu berbagi.. =)

  61. Cengkunek berkata:

    djaman sekarang banyak yg pelit bagi ilmu, apa2 harus bayar dulu
    banyak juga yg memanfaatkan orang2 ber-ilmu untuk keuntungan
    dasar..

  62. tuyi berkata:

    Ada Yang spesial di blogku…, buat kamu😛

  63. tidar99 berkata:

    nyet.ki blog-ku…sekali kebo tetap kebo..sekali grubik tetap timbul (almh)..kebo apa sing wangi ambune (ada dlm sejarah)

  64. fauzan berkata:

    Hello brother, salam kenal..!!!

  65. soyosoewoeng berkata:

    nunggu tulisane sueee banget

  66. han han berkata:

    hahaha transfer ilmu sekarang sudah merupakan hal yang lumrah mirip transfer uang saja…

  67. Aden Kejawen berkata:

    Assalamu’alaikum Fren…..salam kenal dan mampir ya!

    Tukeran link mau gak?

  68. dempul berkata:

    yen kw ngenger neng padepokan opo bik?

  69. Cutie Devi berkata:

    tulisan2nya selalu mengandung makna nih. tapi aku males ngartiinnya. makasih ya udah berkunjung ke blog ku😀.

  70. Nailil berkata:

    Aku mau ngenger di sini juga ah, tulisanmu asik-asik. Pamit langganan ya…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s