heroes of the day

Kemaren kan hari pahlawan,

Baiklah saya akan menulis sedikit hal tentang badminton. Kalo kau mau bilang bahwa hari pahlawan ya sebaiknya ngomongin tentang perang kemerdekaan, itu boleh saja, sebagaimana saya juga boleh saja menuliskan cerita saya sesuka hati saya, apalagi di blog saya. Ya, kau pasti tidak keberatan karena saya tahu kau adalah seorang yang menjunjung tinggi perbedaan pendapat dan pandangan, yang tidak suka memaksakan pendapat, yang tidak beranggapan bahwa jalan ke surga itu cuma ada satu jalan saja sehingga orang lain harus berbuat sama seperti apa yang kau pikirkan. Saya tahu kau bukan orang seperti itu. Iya kan? Halah, ngomong opo to yo…

Jadi, badminton adalah olahraga dengan mengunakan shuttlecock dengan alat pemukul yang dinamakan raket, dimainkan bisa satu lawan satu (single) atau pun dua lawan dua (ganda). Dan kau tahu, olahraga inilah yang sering kali membuat bendera merah putih berkibar di arena internasional. Olahraga inilah yang kadang membuat nama Indonesia menjadi nomor satu, lebih hebat dari negara-negara lainnya. Dan, mereka yang telah berjasa membuat merah putih berada di puncak lalu akan disebut sebagai pahlawan. Ya, hal tersebut kiranya cukup sesuai dengan definisi dari kata pahlawan itu sendiri.

Kau tahu, saya gak begitu gemar olahraga badminton, tapi tahukah kau bahwa saya suka menonton tim badminton Indonesia bermain di partai pentingnya, Olimpiade, Thomas-Uber Cup, kalopun gak nonton, itu pasti saya sedang ada urusan yang tak bisa ditinggalkan atau minimal sedang berada di wilayah yang tidak terjangkau oleh stasiun TV yang menyiarkan pertandingannya.

Kau tahu, saya itu gak bisa badminton. Kalau gak percaya silahkan tanya si Mbendil, dia pernah mengalahkan saya dengan tangan kirinya, padahal dia bukan pemain kidal. Saya juga gak pernah nonton apalagi ikut main badminton di kegiatan rutin badminton orang-orang kantor. Intinya, saya gak suka badminton. Tapi tahukah kau, hati saya selalu berdebar-debar kalo melihat pertandingan badminton penting yang melibatkan pemain Indonesia, dan di semua event tersebut saya antusias untuk nonton atau memantau perkembangannya. Antusiasme yang ada dengan begitu saja. Kuyakin kau pun demikian.

Dan lalu, kita juga meradang kalo ada bangsa lain yang berbuat seenaknya terhadap negeri kita ini. Bukankah itu hebat?

Hebat atau wajar?

Pos ini dipublikasikan di Indonesia, psikologi. Tandai permalink.

31 Balasan ke heroes of the day

  1. Mas Koko berkata:

    Seperti teman saya, jago masak tapi ga’ suka makan🙂

  2. Anang berkata:

    saya juga bisa men badminton pake tangan kiri… hihihi *sumbung*

  3. Taktiku berkata:

    Main badmintin? wah hobi saya tuh

  4. humorbendol berkata:

    Hiduuup Kebooo….ups…
    Hiduuuup Tim Badminton Indonesia…
    (tapi kok sering kalahan ya?)

  5. ciwir berkata:

    wulu tamplek pancen nyenengkeh…😀

  6. suwung berkata:

    emang Indonesia banyak pahlawan dari dunia olahraga
    dan banyak pula pahlawan kesiangan

  7. cebong ipiet berkata:

    saya bisa main badminton ndak pake tangan

    ahaaaa saya kalo inget liat detik2 final badminton ikut deg deg plas pokoknya biarpun saya itu ndak suak olahraga, tapi saya suka orang yg bagi saya jadi pahlawan lewat apapun yg dia bisa

  8. easy berkata:

    aku juga ga bisa main badminton.
    tapi aku mau deh ngajak grubik tanding lawan aku😀..

    dan tentang negara kita yang sering dilecehkan negara lain… aku rasa itu wajar kalau kita ikut meradang. aku ga menganggap itu hebat.

  9. namada berkata:

    saia penyuka badminton, nonton dan main, dua2nya suka.
    saia termasuk pandai bermain badminton, sering ngalahin lawan padahal saia tk lebih tinggi darinya😀
    anyway, kontribusi atlet2 badminton dalam nengharumkan nama bangsa gk bisa dipandang sebelah mata lo..
    salut buat bang Gubrik yang mau nulis sesuatu yang beda di hari pahlawan😉

  10. grubik berkata:

    @mas koko: wduh, tapi gak gizi buruk kan? (lha gak suka makan je..)

    @anang: tenane, wani musuh Mbendil ra?

    @Taktiku: hebat itu…

    @humormbendol: hidup mbendool…
    opo ndase gede duwur to mas? he2…

    @ciwir: weh, ki mesti tukang badminton

    @suwung: saya sering kesiangan, tapi saya bukan pahlawan

    @cebong: oh ya, saya bisa mengerti hal itu jeng cebong,
    dan ya manusia emang bisa berkontribusi dengan jalannya masingmasing (wihhh…)

    @easy: weh, tanding lawan saya? mau buangetss saya..
    kalo menurut saya sih hebat jeng, karena manusia itu emang selalu hebat kalo dipikir-pikir, he2…

    @namada: salut juga buat namada yang berjilbab, pinter nulis, jago badminton dan suka ngebut (perpaduan yang aneh…)
    kok gubrik sih, grubik dunk bibeh? hi2..

  11. nAsruni berkata:

    lagu badminton, lagunya benyamin s almarhum,
    bisa nyanyiin ga?
    Badminton, olahraganya rakyat Indonesia…

  12. dEEt berkata:

    pemain badminton Qta emng ‘pahlawan’ mas..

    dt jg klo nton prtndgan badminton yg krusial jd deg2an..😀

  13. isnuansa berkata:

    aku deg-degan kalo…
    ah, ga jadi ah.

  14. Syam Jr berkata:

    Itu namanya hebaat mas. Nah ini ada ceritera orang sekampung bergembira ria karena tim sepakbola mereka kalah 0 – 6. Usut punya usut ternyata mereka bergembira karena biasanya kalah 0-12🙂

  15. goenoeng berkata:

    jawabanku = wajar.
    kalo negeri ini diinjak2 malah rakyatnya adem ayem…itu yg namanya kurang azaaaar….

  16. Tuyi berkata:

    gw ikut Mas goenoeng wajar aja, wong sampeyan smua lahir di NKRI emang harus demikian…ganti !🙂

  17. saya paling seneng nonton pertandingan badminton. seru banget…

  18. achoey berkata:

    Bangkit Negeriku Harapn itu Masih Ada🙂

  19. ariefdj™ berkata:

    ya.. aq juga senang nonton badminton, terutama yang lagi tanding saat event2 penting.. rasa nasionalisme serasa meluap2, juga ketika nonton timnas PSSI melawan negara lain, meski selalu harap-harap cemas bahwa timnas akan kalah, tapi tetep deg-degan menanti sampai akhir peluit, lebih sering kecewa memang, tapi gpp.. asal udah tampak berjuang dengan sungguh2, kalah dan menang kan gak terlalu masalah.. Sama seperti kejadian belum lama ini, tim putra dan putri bulutangkis kita emang kalah, tapi bedanya, tim putri kalah setelah Maria Cristin dkk pontang panting memberikan perlawanan, sementara Taufik Hidayat dkk kalah dengan tanpa upaya perlawanan yang signifikan..

  20. Gusti Dana berkata:

    Aku suka bangettt…,tapi gak bisa main:-S

    Aku pengennya membela timnas juga,tapi ntar malah…:$

    Aku suka banget sepak bola,tapi gk bisa maen bola:-S

    Dah..mending jadi penonton aja..:$

  21. grubik berkata:

    @nasruni: wah, malah belom tau lagunya saya om…

    @dEEt: hiduplah Indonesia Raya…

    @isnuansa: sama, aku juga deg-degan kalo..

    @goenoeng: butul zuga itoe mazz… kalo diem aza, terlalu kali itu namanya…

    @tuyi: ha njih mas, boleh itu..

    @tukangobatbersahajadantidaksombongsertadisayangtemanteman: memang seru adanya, he2..

    @achoey: amin amin dan amiin

    @ariefdj: harap-harap cemas emang kata yang pas buat PSSI mas, dan iya itu dulu si Maria Ozawa, sory Maria Kristin cs emang dah maksimal abis tapi Tim Thomasnya yang lebih digadang-gadang malah nglokro kaya mengkono…

    @Gusti Dana: weh, kok podo aku mas…

  22. Bang Kumis berkata:

    hebat atau wajar..??? jawabnya… wajar hebatnya..!!!😀

  23. masDan berkata:

    Gara gara Thomas Uber, Jadi Hobi Badminton ….

  24. Elys Welt berkata:

    dah lama nggak main badminton

  25. badminton, sudah belajar menyukainya. tapi sepertinya tetap asikan basket deh..,

  26. Couz' berkata:

    setuju mas.. fenomenanya, kalo ada tanding badminton timnas Indo, rata-rata semangat nasionalisme orang-orang lebih terbakar.. setelahnya, yah balik lagi kayak biasa.. efek adrenalin kali yah..
    semoga kepahlawanan orang Indo, melebarkan sayap, gk cumn di badminton aja.. dan gk cuman pas pertandingannya aja.. ^^

  27. grubik berkata:

    @Bangkumis: emang, hebat wajarnya…

    @masDan: Thomas Uber ya mas..?

    @Elys Welt: weh, emang dulunya jago badminton ya mbak..? Jerman wingi badmintonnya bagus juga lho..

    sudiarsa: atlet basket kah?

    Couz’: he2.., iya ya

  28. gendut1mu3t berkata:

    Kalau melihat negeri kita di jajah negeri lain, dan kita ikut meradang, itu artinya kita sudah mulai punya “kecintaan kepada negeri” kembali, setelah banyak yang koyak, bahkan kebanyakan malah lebih suka “melecehkan” negeri sendiri,, itu baru namanya HEBAT, wong masih untung di tampung disini, kok masih suka ngeyel, apa nggak”HEBAT”??

  29. grubik berkata:

    Wah kalo yang gitu sih hebat juga itu vee, harus diembat bat bat bat…

  30. tengkuputeh berkata:

    Karena dalam badminton, bangsa kita mampu bersaing dgn bangsa2 lain. Walau akhir2 ini agak melempem jg…

  31. Alexwebmaster berkata:

    Hello webmaster
    I would like to share with you a link to your site
    write me here preonrelt@mail.ru

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s